Tuesday, 24 March 2015

Materi Kimia Kelas x SMA Semester 1


Pengertian Kation

Kation adalah ion bermuatan positif yang terbentuk ketika sebuah atom kehilangan satu atau lebih elektron selama reaksi kimia. Untuk memahami apa artinya ini, akan sangat membantu untuk meninjau beberapa informasi dasar tentang kimia. Memahami apa itu atom, sesuatu tentang struktur dan sifat atom, dan kemudian apa yang terjadi selama reaksi kimia semua memberikan latar belakang yang penting.
Segala sesuatu di bumi terdiri dari materi, yang pada gilirannya terbuat dari atom. Atom sangat kecil dan hanya dapat diamati dengan peralatan ilmiah khusus. Semua atom terdiri dari tiga partikel utama: proton, neutron, dan elektron. Jumlah partikel ini dalam setiap atom adalah apa yang membuat unsur-unsur berbeda satu sama lain. Hal ini juga menentukan sifat kimia mereka, atau bagaimana atom bertindak di bawah kondisi yang berbeda.
atom
Atom sangat kecil dan hanya dapat diamati dengan peralatan ilmiah khusus.
Proton membawa muatan listrik positif, neutron tidak membawa muatan, dan elektron bermuatan negatif. Inti atom terdiri dari proton dan neutron bergabung bersama-sama, yang membuat hampir semua berat atom. Elektron melingkar di sekitar inti dalam orbital, atau tingkat energi. Partikel-partikel ini penting karena cara mereka diatur di sekitar inti menentukan sifat-sifat atom – apakah itu rentan untuk mendapatkan atau kehilangan elektron.
kation
kation
Atom ingin memiliki tingkat energi mereka terisi penuh dengan elektron, dan mereka akan menyerahkan atau mengambil elektron dari atom lain untuk melakukannya. Inilah yang terjadi selama reaksi kimia. Ketika atom kehilangan atau penambahan elektron selama reaksi, itu menjadi ion.
Sebuah kation terbentuk ketika sebuah atom kehilangan elektron selama reaksi kimia. Ini memiliki muatan listrik positif, karena memiliki lebih banyak proton dari elektron, dan akan tertarik kepada anion, yang memiliki muatan negatif.
Muatan positif dan negatif saling menarik, ion sangat berbeda lainnya dapat diselenggarakan bersama oleh ikatan ion dan membentuk molekul. Garam meja adalah contoh dari senyawa yang diselenggarakan bersama oleh ikatan ion antara kation dan anion. Garam terbentuk ketika ion natrium positif datang bersama-sama dengan ion klorin negatif. Senyawa ini sangat stabil ketika duduk di atas meja, tapi ikatan ion pecah dengan mudah saat air ditambahkan. Garam larut dalam air karena air memecah ikatan ion antara sodium dan klorin.
garam meja
Kation seperti ion natrium positif berikatan dengan ion klorin negatif untuk membentuk garam.
Ion ditandai dengan superscript yang menunjukkan apakah muatan listrik bersih positif (tanda plus) atau negatif (tanda minus) dan jumlah elektron diperoleh atau hilang. Ada banyak kation yang umum dikenal, yang dapat terdiri dari satu atau beberapa unsur yang diselenggarakan bersama oleh ikatan kimia. Logam aluminium dan tembaga adalah contoh sederhana.




Pengertian Anion dan Contoh Anion

Anion adalah ion negatif yang terbentuk ketika atom nonlogam memperoleh satu atau lebih elektron. Anion dinamakan demikian karena mereka tertarik ke anoda (bidang positif) dalam medan listrik.
Sebelum garam beryodium dikembangkan, beberapa orang mengalami sejumlah kesulitan dalam perkembangan, termasuk masalah dengan fungsi kelenjar tiroid dan keterbelakangan mental. Pada tahun 1920, kita belajar bahwa kondisi ini biasanya dapat diobati dengan mudah dengan penambahan anion iodida pada makanan. Salah satu cara mudah untuk meningkatkan asupan iodida adalah untuk menambahkan anion kepada garam meja. Langkah sederhana ini sangat meningkatkan kesehatan dan perkembangan. Sejumlah besar ion iodida juga ditemukan dalam rumput laut seperti kelp dan ikan air asin.
Ketika logam kehilangan elektron, ada energi yang diperlukan untuk menghilangkan elektron itu. Bagian lain dari proses ini melibatkan penambahan elektron untuk unsur lain. Elektron dapat menambah kulit terluar pada unsur yang baru. Sama juga saat hilangnya elektron dari logam juga dapat menghasilkan kulit yang penuh, atau ketika elektron ditambahkan ke unsur baru, juga dapat menghasilkan kulit penuh.

Apa itu Anion

Anion adalah ion negatif yang terbentuk ketika atom nonlogam memperoleh satu atau lebih elektron. Anion dinamakan demikian karena mereka tertarik ke anoda (bidang positif) dalam medan listrik. Atom biasanya mendapatkan elektron sehingga mereka akan memiliki konfigurasi elektron gas mulia. Semua unsur dalam kelompok 17 memiliki tujuh elektron valensi karena konfigurasi ns2np5 dibagian terluarnya. Oleh karena itu, setiap unsur akan mendapatkan satu elektron dan menjadi anion dengan muatan -1. Demikian juga, Kelompok 16 unsur membentuk ion dengan muatan -2, dan Kelompok 15 non logam membentuk ion dengan muatan -3.
Penamaan anion sedikit berbeda dari penamaan kation. Akhir dari nama unsur tersebut dihilangkan dan diganti dengan akhiran-ida. Misalnya, F- adalah ion fluorida, sedangkan O2-adalah ion oksida. Seperti halnya dengan kation, muatan anion ditandai dengan superscript mengikuti simbol. Anion yang umum tercantum dalam Tabel di bawah ini:
nama Anion
simboldan muatan
Fluorida F-
Klorida Cl-
Bromida Br-
Iodida I-
Oksida O2-
Sulfida S2-
Nitrida N3-

Penggunaan Anion

Ion fluorida secara luas digunakan dalam pasokan air untuk membantu mencegah kerusakan gigi. Klorida merupakan komponen penting dalam keseimbangan ion dalam darah. Ion iodida yang dibutuhkan oleh kelenjar tiroid untuk membuat hormon tiroksin.
Ringkasan
  • Anion dibentuk oleh penambahan satu atau lebih elektron pada kulit terluar dari atom.
  • Unsur kelompok 17 menambah satu elektron pada kulit terluar, kelompok 16 menambah dua elektron, dan unsur kelompok 15 menambahkan tiga elektron.
  • Anion diberi nama dengan menghilangkan akhir dari nama unsur dan menambahkan-ida.



Pengertian Ikatan Hidrogen


Ikatan hidrogen adalah ikatan lemah yang terbentuk diantara atom hidrogen bermuatan positif dalam satu molekul yang terikat secara kovalen dengan molekul lain yang terikat secara kovalen tetapi bermuatan negatif. Sebagai contoh, air membentuk ikatan hidrogen diantara molekul-molekul air. Karena atom-atom dalam air membentuk ikatan kovalen polar, daerah positif pada H2O disekeliling proton hidrogen menarik daerah negatif pada molekul H2O yang bersebelahan. Tarik menarik ini membentuk ikatan hidrogen. Air juga merupakan pelarut yang baik untuk senyawa ionik dan banyak  lainnya karena mudah membentuk ikatan hidrogen dengan zat terlarut.
Pengertian Ikatan HidrogenIkatan hidrogen adalah interaksi yang melibatkan atom hidrogen yang terletak antara sepasang atom lain yang memiliki afinitas elektron tinggi; ikatan tersebut lebih lemah dari ikatan kovalen atau ikatan ion, tetapi lebih kuat dari gaya van der Waals. Ikatan hidrogen dapat terjadi antara atom-atom dalam molekul yang berbeda atau dalam bagian-bagian dari molekul yang sama. Satu atom dari pasangan (donor), umumnya fluor, nitrogen, atau atom oksigen, secara kovalen terikat pada atom hidrogen (-FH,-NH, atau-OH), dengan berbagi elektron secara tidak merata; Afinitas elektronyang tinggi menyebabkan hidrogen untuk mengambil muatan yang sedikit lebih positif. Atomlaindari pasangan, F, N, atauO, juga biasanya memiliki pasangan elektron yang tidak dibagi, yang memberikan muatan sedikit lebih negatif. Sebagian besar melalui tarik elektrostatik, atom donors ecara efektif berbagi hidrogen dengan atom akseptor, membentuk sebuah ikatan
Ikatan hidrogen antara asam amino dalam molekul protein linear menentukan cara lipatan ke dalam konfigurasi fungsional. Ikatan hidrogen antara basa nitrogen dalam nukleotida pada dua untai DNA (pasangan guanin dengans itosin, adenin dengan timin) menimbulkan struktur double-helix yang sangat penting untuk transmisi informasi genetik.



Pengertian Halogen


Setiap kelompok lima unsur logam non yang terkait secara kimiawi termasuk fluor, klor, brom, yodium, dan astatin. Halogen merupakan setiap anggota keluarga unsur kimia yang membentuk garam dengan bersatunya langsung dengan logam. (Kata halogen berarti pembuat garam.) Ada lima unsur tersebut, semua non logam: fluor, klor, brom, yodium, dan tidak stabil, astatin unsur radioaktif. Halogen bereaksi dengan reaktif, seringkali dengan kekerasan, dengan logam atau dengan hidrogen untuk membentuk halida. Halida adalah logam padat, garam yang larut dalam air, seperti natrium klorida (garam meja). Hidrogen halida, dalam larutan air, membentuk asam yang sangat kuat, seperti asam klorida.
letak halogen dan sistem periodik
letak halogen dan sistem periodik
Halogen adalah bersifat racun dan korosif. Mereka sangat aktif secara kimiawi dan dengan demikian tidak ditemukan bebas di alam. Halogen biasanya terjadi pada garam. Endapan garam dan air laut adalah dua sumber utama.
Halogen dan senyawa mereka banyak digunakan dalam proses industri, dalam pengobatan, dan sanitasi. Film fotografi, desinfektan, insektisida, obat-obatan, pemutih, cat, tekstil sintetis, dan plastik adalah beberapa produk di mana mereka digunakan.
Halogen membentuk Kelompok VII-A dari Tabel Periodik.



Pengertian Ikatan ion


Ikatan ion adalah jenis ikatan elektrostatik antara dua atom yang lebih lemah dari ikatan kovalen, tetapi biasanya lebih kuat dari ikatan hidrogen atau gaya van der Waals , yang adalah apa yang memegang air pada dirinya sendiri. Mereka terbentuk dari daya tarik bersama ion. Pelaku khas dalam ikatan ion adalah logam dan non-logam, seperti sodium dan klorin. Natrium dan klorin bergabung untuk menciptakan khas secara ionik ikatan molekul, natrium klorida, atau garam meja biasa.
Ikatan ion dapat dijelaskan dengan menggunakan teori orbital elektron. Setiap atom memiliki sejumlah orbital elektron sama atau lebih besar dari satu. Setiap orbital memiliki batas maksimum elektron, setelah orbital baru dibuat. Jumlah orbital dalam unsur-unsur yang kita ketahui berkisar dari satu untuk hidrogen atau helium, enam, tujuh, atau delapan untuk molekul yang lebih besar dengan nomor atom lebih besar dari uranium.
Orbital elektron “ingin” memiliki jumlah maksimum elektron. Saat itulah mereka berada di keadaan energi terendah, atau mereka paling stabil. Ketika sebuah atom yang hilang hanya satu elektron dari orbital puncaknya mengalami kontak dengan atom yang hanya memiliki satu elektron di orbital atas, yang “ingin” “mencuri” elektron atom dari atom lain, sehingga menstabilkan orbital nya. Konsekuensinya adalah bahwa sekarang memiliki satu elektron lebih dan memiliki proton, sehingga bermuatan negatif. “Korban” dari elektron yang dicuri memperoleh muatan positif. Dalam teori elektromagnetik, yang muatan berlawanan tarik-menarik, sehingga atom dipaksa untuk berkeliaran di sekitar satu sama lain sampai mereka bisa dipecah oleh, katakanlah, panas. Itulah yang ikatan ion tersebut.
Karena orbital elektron sedikit tumpang tindih dalam ikatan ionik, mereka dianggap sebagai lemah kovalen, atau ikatan oleh elektron bersama. Ikatan sangat kuat kovalen, dengan kulit elektron sangat tumpang tindih satu sama lain. Diamond adalah sebuah contoh. Perbedaan antara atom ikatan ion dan ikatan kovalen adalah apa yang membuat titik leleh berlian jauh lebih tinggi dari garam batu. Kadang-kadang perbedaan elektron antara ion dalam ikatan ion lebih besar dari satu. Semakin besar perbedaan polaritas listrik, semakin kuat ikatan itu.
Perendaman dalam air biasanya mengetok bahan ikatan ionik sekitar cukup untuk larut. Sifat molekul bahan ikatan ionik juga membuat mereka rentan terhadap penyusunan menjadi kristal. Mereka adalah konduktor listrik yang buruk, kecuali cair atau disuspensikan dalam suatu larutan.



Pengertian Elektron valensi


Elektron valensi adalah elektron pada tingkat energi terluar dari sebuah atom – pada tingkat energi yang paling jauh dari inti. Ketika ahli kimia mempelajari reaksi kimia, mereka mempelajari transfer atau berbagi elektron. Elektron yang lebih longgar dipegang oleh inti (elektron valensi, yang terjauh dari inti) adalah mereka yang diperoleh, hilang, atau berbagi. Dalam kimia, elektron valensi adalah elektron yang berhubungan dengan atom, dan yang dapat berpartisipasi dalam pembentukan ikatan kimia, dalam ikatan kovalen tunggal, kedua atom dalam ikatan tersebut memberikan kontribusi satu elektron valensi untuk membentuk pasangan bersama . Kehadiran elektron valensi dapat menentukan sifat kimia unsur dan apakah mungkin ikatan dengan unsur-unsur lain: Untuk elemen kelompok utama, elektron valensi hanya bisa di kulit elektron terluar. Dalam logam transisi, elektron valensi juga bisa berada dalam kulit dalam. Elektron bermuatan negatif, sedangkan inti memiliki muatan positif karena proton. Proton menarik dan menahan elektron, tetapi semakin jauh elektron, semakin sedikit kekuatan yang menarik. ikatan kovalen Ahli kimia benar-benar hanya mempertimbangkan elektron dalam orbital s dan p pada tingkat energi yang saat ini sedang diisi sebagai elektron valensi. Dalam konfigurasi elektron untuk oksigen (ditunjukkan di bawah), tingkat energi 1 diisi, dan ada 2 elektron di orbital 2s dan 4 elektron di orbital 2p untuk total 6 elektron valensi. Mereka elektron valensi adalah mereka hilang, naik, atau berbagi. 1s2 2s2 2p4 Kemampuan untuk menentukan jumlah elektron valensi dalam atom tertentu memberi Anda petunjuk besar tentang bagaimana atom yang akan bereaksi. Seperti elektron dalam kulit dalam, elektron valensi memiliki kemampuan untuk menyerap atau melepaskan energi dalam bentuk foton. Keuntungan ini atau kehilangan energi dapat memicu elektron untuk bergerak (melompat) melompat ke kulit yang lebih luar atau bahkan membebaskan diri dari valensi kulit atom yang terkait itu, ini dikenal sebagai eksitasi atom. Ketika sebuah elektron kehilangan energi (sehingga menyebabkan foton yang akan dipancarkan), kemudian bergerak melompat ke kulit yang lebih dalam.




0 komentar:

Post a Comment

bagus sangat membatu bagi kami
sering-seringlah enteri file yang baru
kami merasa senang dan bangga atas kebedradaan blog ini