Sunday, 22 March 2015

LARUTAN ELEKTROLIT DAN KONSEP REDOKS



  1. Larutan Elektrolit dan Non Elektrolit
  • Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik.
  • Larutan elektrolit dapat berupa asam, basa maupun garam.
Contoh : HCl, H2SO4, NaOH, NaCl
  • Dibedakan menjadi 2 yaitu :
    1. Larutan elektrolit kuat =  ditandai dengan lampu yang menyala terang.
    2. Larutan elektrolit lemah = ditandai dengan lampu yang menyala redup atau l
ampu yang tidak menyala namun dalam larutan timbul gelembung gas (contoh :
larutan amonia, asam cuka).

  • Larutan non elektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan arus listrik.
Contoh : larutan gula, larutan urea, larutan alkohol.
  • Air sebenarnya tidak dapat menghantarkan arus listrik, tetapi daya hantar larutan 
tersebut disebabkan oleh zat terlarutnya.

  1. Teori Ion Svante Arrhenius
Larutan elektrolit dapat menghantarkan arus listrik karena mengandung ion-ion yang 
dapat bergerak bebas
Contoh :
NaCl (aq) Na+(aq) + Cl-(aq)
CH3COOH(aq) CH3COO-(aq) + H+(aq)

  • Zat non elektrolit dalam larutan, tidak terurai menjadi ion-ion tetapi tetap berupa 
molekul.
Contoh :
C2H5OH (l) C2H5OH (aq)
CO(NH2)2 (s) CO(NH2)2 (aq)

  1. Proses terjadinya hantaran listrik
Contoh :
  • Hantaran listrik melalui larutan HCl. Dalam larutan, molekul HCl terurai menjadi
ion H+ dan Cl- :
HCl (aq) H+(aq) + Cl-(aq)
  • Ion-ion H+ akan bergerak menuju Katode (elektrode negatif / kutub negatif), 
mengambil elektron dan berubah menjadi gas hidrogen.
2H+(aq) + 2e H2(g)
  • Ion-ion Cl- bergerak menuju Anode (elektrode positif / kutub positif), melepas 
elektron dan berubah menjadi
gas klorin.
2Cl-(aq) Cl2(g) + 2e
  • Jadi : arus listrik menguraikan HCl menjadi H2 dan Cl2 (disebut reaksi elektrolisis).
2H+(aq) + 2Cl-(aq)  H2(g) + Cl2(g)

Permasalahan : (diskusikan dengan kelompok kalian)
  • Bagaimana jika seandainya yang dipakai adalah larutan CuCl2?
  • Di elektroda mana yang akan terbentuk lapisan tembaga (Cu)?
  • Di elektroda mana yang akan terbentuk gas klorin (Cl2)?
  • Jelaskan proses terjadinya hantaran listrik! (lengkapi dengan reaksi ionisasinya)

  1. Elektrolit yang berasal dari Senyawa Ion dan Senyawa Kovalen Polar
  1. Senyawa Ion
  • Dalam bentuk padatan, senyawa ion tidak dapat menghantarkan arus listrik karena 
ion-ionnya tidak dapat bergerak bebas.
  • Dalam bentuk lelehan maupun larutan, ion-ionnya dapat bergerak bebas 
sehingga lelehan dan larutan senyawa ion dapat menghantarkan arus listrik.

  1. Senyawa Kovalen Polar
  • Contoh : asam klorida cair, asam asetat murni dan amonia cair.
  • Senyawa-senyawa ini dalam bentuk murninya merupakan penghantar listrik yang 
tidak baik.
  • Jika dilarutkan dalam air (pelarut polar) maka akan dapat menghantarkan arus listrik 
dengan baik.
Penjelasannya :
  • Senyawa-senyawa tersebut memiliki kemampuan melarut dalam air karena disam-
ping air sendiri merupakan molekul dipol, pada prinsipnya senyawa-senyawa terse-
but jika bereaksi dengan air akan membentuk ion-ion.
    • HCl(l) + H2O(l) H3O+(aq)  +  Cl-(aq)
( ion hidronium )
    • CH3COOH(l) + H2O(l)           H3O+(aq) + CH3COO-(aq)
( ion asetat )
    • NH3(l) + H2O(l) NH4+(aq)  +  OH-(aq)
( ion amonium )

  • Oleh karena itu, larutan senyawa kovalen polar merupakan larutan elektrolit.

Keterangan tambahan :
Ion yang terdapat dalam air dapat terbentuk dengan 3 cara :
1). Zat terlarut merupakan senyawa ion, misal : NaCl
Reaksi ionisasinya : lengkapi sendiri
2). Zat terlarut merupakan senyawa kovalen polar, yang larutannya dalam air dapat 
terurai menjadi ion-ionnya, misal : H2SO4
Reaksi ionisasinya : lengkapi sendiri
3). Zat terlarut merupakan senyawa kovalen yang dapat bereaksi dengan air, sehingga
membentuk ion, misal : NH3
Reaksi ionisasinya : NH3(l) + H2O(l)                  NH4+(aq) + OH-(aq)
( ion amonium )
  • Daya hantar listrik air murni biasa digolongkan sebagai non konduktor. Akan tetapi, 
sebenarnya air merupakan suatu konduktor yang sangat buruk. Zat elektrolit akan 
meningkatkan konduktivitas air, sedangkan zat non elektrolit tidak.
  • Arus listrik adalah aliran muatan. Arus listrik melalui logam adalah aliran elektron
dan arus listrik melalui larutan adalah aliran ion-ion.
  • Zat elektrolit dapat berupa senyawa ion atau senyawa kovalen polar yang dapat 
terhidrolisis (bereaksi dengan air).
  • Senyawa ion padat tidak menghantar listrik, tetapi lelehan dan larutannya dapat 
menghantar listrik.
  1. Elektrolit Kuat dan Elektrolit Lemah
  • Pada konsentrasi yang sama, elektrolit kuat mempunyai daya hantar lebih baik 
daripada elektrolit lemah. Hal ini terjadi karena molekul zat elektrolit kuat akan lebih 
banyak yang terion jika dibandingkan dengan molekul zat elektrolit lemah.
  • Banyak sedikitnya elektrolit yang mengion dinyatakan dengan derajat ionisasi atau 
derajat disosiasi (α), yaitu perbandingan antara jumlah zat yang mengion dengan
jumlah zat yang dilarutkan.
Dirumuskan :
; 0 α 1

  • Zat elektrolit yang mempunyai α besar (mendekati 1) disebut elektrolit kuat sedangkan 
yang mempunyai α kecil (mendekati 0) disebut elektrolit lemah.
Contoh elektrolit kuat = larutan NaCl, larutan H2SO4, larutan HCl, larutan NaOH
Contoh elektrolit lemah = larutan CH3COOH dan larutan NH3.


Reaksi Reduksi - Oksidasi ( Redoks )

      • Perkembangan Konsep Redoks
a). Reaksi redoks sebagai reaksi pengikatan dan pelepasan oksigen
1). Oksidasi adalah : reaksi pengikatan oksigen.
Contoh :
  • Perkaratan besi (Fe).
4Fe(s) +  3O2(g)  2Fe2O3(s)
  • Pembakaran gas metana
CH4(g) +  2O2(g)  CO2(g) + 2H2O(g)
  • Oksidasi tembaga oleh udara
2Cu(s) +  3O2(g)  2CuO(s)
  • Oksidasi glukosa dalam tubuh
C6H12O6(aq) +  6O2(g) 6CO2(g) + 6H2O(l)
  • Oksidasi belerang oleh KClO3
3S(s) +  2KClO3(s) 2KCl(s) + 3SO2(g)
  • Sumber oksigen pada reaksi oksidasi disebut oksidator. Dari contoh di atas, 
4 reaksi menggunakan oksidator berupa udara dan reaksi terakhir menggunakan
oksidator berupa KClO3

2). Reduksi adalah : reaksi pelepasan atau pengurangan oksigen.
Contoh :
  • Reduksi bijih besi dengan CO
Fe2O3(s) +  3CO(g)  2Fe(s) + 3CO2(g)
  • Reduksi CuO oleh H2
CuO(s) +  H2(g)  Cu(s) + H2O(g)
  • Reduksi gas NO2 oleh logam Na
2NO2(g) +  Na(s) N2(g) + Na2O(s)
  • Zat yang menarik oksigen pada reaksi reduksi disebut reduktor. Dari contoh di atas,
yang bertindak sebagai reduktor adalah gas CO, H2 dan logam Na.
  • Permasalahan : Reaksi apakah yang terjadi pada reduktor?

b). Reaksi redoks sebagai reaksi pelepasan dan pengikatan / penerimaan elektron
1). Oksidasi adalah : reaksi pelepasan elektron.
  • Zat yang melepas elektron disebut reduktor (mengalami oksidasi).
  • Pelepasan dan penangkapan elektron terjadi secara simultan artinya jika ada suatu
spesi yang melepas elektron berarti ada spesi lain yang menerima elektron. Hal ini 
berarti : bahwa setiap oksidasi disertai reduksi.
  • Reaksi yang melibatkan oksidasi reduksi, disebut reaksi redoks, sedangkan 
reaksi reduksi saja atau oksidasi saja disebut setengah reaksi.


Contoh : (setengah reaksi oksidasi)
K K+ + e
Mg Mg2+ + 2e

2). Reduksi adalah : reaksi pengikatan atau penerimaan elektron.
  • Zat yang mengikat/menerima elektron disebut oksidator (mengalami reduksi).
Contoh : (setengah reaksi reduksi)
Cl2 + 2e 2Cl-
O2 + 4e 2O2-

Contoh : reaksi redoks (gabungan oksidasi dan reduksi)
Oksidasi : Ca Ca2+ + 2e
Reduksi : S + 2e S2- +
Redoks : Ca + S Ca2+ + S2-

Keterangan :


Contoh lain :


  • Tentukan mana yang reduktor dan oksidator!
  • Tentukan mana yang hasil oksidasi dan hasil reduksi!

c). Reaksi redoks sebagai reaksi peningkatan dan penurunan bilangan oksidasi
1). Oksidasi adalah : reaksi dengan peningkatan bilangan oksidasi (b.o).
Zat yang mengalami kenaikan bilangan oksidasi disebut reduktor.
Contoh :


2). Reduksi adalah : reaksi dengan penurunan  bilangan oksidasi (b.o).
Zat yang mengalami penurunan bilangan oksidasi disebut oksidator.
Contoh :



Konsep Bilangan Oksidasi

  • Bilangan oksidasi suatu unsur dalam suatu senyawa adalah muatan yang diemban oleh 
  • atom unsur itu jika semua elektron ikatan didistribusikan kepada unsur yang lebih elektronegatif.
Contoh :
Pada NaCl : atom Na melepaskan 1 elektron kepada atom Cl, sehingga b.o Na = +1 
dan Cl = -1.

Pada H2O :
Karena atom O lebih elektronegatif daripada atom H maka elektron ikatan didistribusikan 
kepada atom O.
Jadi b.o O = -2 sedangkan H masing-masing = +1.



  • Aturan Menentukan Bilangan Oksidasi
1). Semua unsur bebas mempunyai bilangan oksidasi = 0 (nol).
Contoh : bilangan oksidasi H, N dan Fe dalam H2, N2 dan Fe = 0.
2). Fluorin, unsur yang paling elektronegatif dan membutuhkan tambahan 1 elektron, 
mempunyai bilangan oksidasi -1 pada semua senyawanya.
3). Bilangan oksidasi unsur logam selalu bertanda positif (+).
Contoh :
Unsur golongan IA, IIA dan IIIA dalam senyawanya memiliki bilangan oksidasi 
berturut-turut +1, +2 dan +3.
4). Bilangan oksidasi suatu unsur dalam suatu ion tunggal = muatannya.
Contoh : bilangan oksidasi Fe dalam ion Fe3+ = +3
Perhatian :
Muatan ion ditulis sebagai B+  atau B-, sedangkan bilangan oksidasi ditulis sebaga
i +B atau –B.
5). Bilangan oksidasi H umumnya = +1, kecuali dalam senyawanya dengan logam 
(hidrida) maka bilangan oksidasi H = -1.
Contoh :
Bilangan oksidasi H dalam HCl, H2O, NH3 = +1
Bilangan oksidasi H dalam NaH, BaH2 = -1
6). Bilangan oksidasi O umumnya = -2.
Contoh :
Bilangan oksidasi O dalam senyawa H2O, MgO, BaO = -2.
Perkecualian :
a). Dalam F2O, bilangan oksidasi O = +2
b). Dalam peroksida, misalnya H2O2, Na2O2 dan BaO2, biloks O = -1.
c). Dalam superoksida, misalnya KO2 dan NaO2, biloks O = -
7). Jumlah biloks unsur-unsur dalam suatu senyawa netral = 0.
8). Jumlah biloks unsur-unsur dalam suatu ion poliatom = muatannya.
Contoh : dalam ion= (2 x b.o S) + (3 x b.o O) = -2

Penggolongan Reaksi Berdasarkan Perubahan Bilangan Oksidasi

  1. Reaksi Bukan Redoks
Pada reaksi ini, b.o setiap unsur dalam reaksi tidak berubah (tetap).
Contoh :

  1. Reaksi Redoks
Pada reaksi ini, terjadi peningkatan dan penurunan b.o pada unsur yang terlibat reaksi.
Contoh :
Keterangan :
Oksidator = H2SO4
Reduktor = Fe
Hasil reduksi = H2
Hasil oksidasi = FeSO4

  1. Reaksi Otoredoks ( Reaksi Disproporsionasi )
Pada reaksi ini, yang bertindak sebagai oksidator maupun reduktor’nya merupakan 
zat yang sama.
Contoh :
Keterangan :
Oksidator = I2
Reduktor = I2
Hasil reduksi = NaI
Hasil oksidasi = NaIO3

  1. Reaksi Konproporsionasi
Pada reaksi ini, yang bertindak sebagai hasil oksidasi maupun hasil reduksi’nya merupakan 
zat yang sama.

  • Tata Nama IUPAC ( Penamaan Senyawa Kimia Berdasarkan Biloks’nya )
Yaitu : dengan cara menuliskan biloks’nya dalam tanda kurung dengan menggunakan 
angka Romawi.



Contoh : lengkapi sendiri !

0 komentar:

Post a Comment

bagus sangat membatu bagi kami
sering-seringlah enteri file yang baru
kami merasa senang dan bangga atas kebedradaan blog ini