Thursday, 1 January 2015

Air Asia QZ8501 Terjun ke Laut Hampir Vertikal


Air Asia QZ8501 Terjun ke Laut Hampir Vertikal



Pakar penerbangan dari Indonesia dan Australia menyimpulkan bahwa AirAsia QZ8501 terjun ke laut hampir vertikal. Mereka juga sepakat bahwa kondisi cuaca yang sangat buruk dapat disalahkan sebagai penyebab kecelakaan ini. Namun pengamat penerbangan lainnya menganalisis bahwa pesawat bahkan sempat mendarat darurat di atas laut.
Mengutip dari Daily Mail, keduanya juga menyebutkan bahwa cuaca bisa disalahkanatas kecelakaan ini. Pola cuaca yang aneh kata mereka, telah menempatkanpesawat di bawah kekuatan luar biasaIni sangat sulit untuk dipahami, cara pesawat tersebut terjun sungguh di tepi logika, ujar pengamat penerbangan Gerry Soejatman.
Gerry bahkan mencontohkan pola kecelakaan QZ9501 bagai besi yang dilempar ke atas, dan terjun menukik dengan cepat ke bawah, hanya 40 menit sejak lepas landas dari Bandara Juanda, Surabaya, 27 Desember 2014.
Dari bocoran informasi yang dia peroleh, pesawat naik pada tingkat hampir belum pernah terjadi sebelumnya yakni dari 6000 kaki (feet/ft) ke 9000 kaki per menit. “Anda tidak bisa melakukan hal tersebut pada ketinggian seperti itu dengan Airbus320 (jenis pesawat Air Asia QZ8501),” serunya.
Sementara itu ahli penerbangan AustraliaPeter Marosszekymengatakan, tingkatpendakian pesawat minimal 6000 ft dalam satu menit mengindikasikan bahwa “kondisi cuaca sedang sangat buruk”. Tingkat pendakian seperti itu kata Marosszeky, hanya ‘domain’ pesawat jet tempur.
Seperti diketahui, pilot Air Asia QZ8501 sempat meminta pada Air Traffic Control (ATC) naik ke ketinggian 38 ribu kaki dari 32 ribu kaki, atau naik 6000 kaki. Namun ATC melarangnya dengan alasan ada pesawat lain di ketinggian tersebut. Seusai permintaan itulah pesawat hilang dari radar.
Kesimpulan berbeda diungkapkan pengamat penerbangan lainnya, Dudi Sudibyo. Dudi menganalisis bahwa pilot berhasil mendaratkan pesawat secara darurat di atas laut. Namun cuaca telah mengacaukan upaya pendaratan darurat tersebut.
Dalam dua skenario yang diuraikan para pengamat tersebut, muncul pertanyaaan, apakah para penumpang dalam keadaan masih hidup ketika pesawat sudah berada di laut? Kalau ya, bisa dibayangkan kepanikan luar biasa yang mencekam yang mungkin hanya bisa digambarkan oleh film-film bikinan Hollywood, sebelum akhirnya lautan menelan seluruh pesawat beserta isinya. Berjuta duka untuk korban Air Asia QZ8501.**

0 komentar:

Post a Comment

bagus sangat membatu bagi kami
sering-seringlah enteri file yang baru
kami merasa senang dan bangga atas kebedradaan blog ini